Sabtu, 05 Mei 2012

Kakakku sayang ...


Kakakku sayang ...
Kak, aku kangen sama kakak, kangen banget. Kak, aku kangen kakak, yang dulu...
Kangen kakakku yang cerewet banget, kangen kakakku yang perhatian, kangen kakakku yang marah-marah kalo aku ujan-ujan, kangen kakakku yang marah-marah kalo aku males maem, kangen kakakku yang dulu slalu ngucapin I Love You sebelum aku bubuk, kangen kakakku yang dulu slalu cemburu kalo aku ngmongin cowok laen sama kakak, kangen kakakku yang dulu slalu curhat masalah pacar kakak ke aku, kangen kakakku yang dulu slalu bisa buat aku senyum, dan yang pasti, aku kangen kakak yang dulu nglarang aku nangis, dan ndak pernah buat aku nangis. Tapi sekarang kakak kemana ? apa aku udah kehilangan kakak ? apa aku udah mati ? atau kakak yang udah mati ? aku bener-bener kangen kakak, aku butuh kakak. Sekarang aku ndak setegar dulu, sekarang aku sering nangis. Tau ndak kenapa ? karna aku kangen kakak, aku takut kehilangan kakak lagi. Aku takut kakak ninggalin aku lagi, kayak dulu. Masih inget kejadian yang berawal 29 Juni 2011 ? pas ada jalan santai itu lho.. pas itu kakak bilang mau jalan sama aku, ya  kan ? masih inget kan ? tapi ternyata kakak ndak bisa. Kakak bilang, pacar kakak ndak mau ditinggal, ya kan ? saat itu aku hanya bisa menerima, karna kau ndak bisa apa-apa. Aku bukan siapa-siapa kakak, mungkin aku hanyalah peganggu dalam hidup kakak saat itu. Waktu itu, aku udah punya firasat buruk tentang pacar kakak itu, aku ngerasa sebentar lagi aku akan kehilanganmu kak. Dan ternyata benar, tanggal 4 Juli 2011 kakak bilang, kakak ndak bisa nemenin aku kalo malem karna kakak harus nemenin pacar kakak itu. Seketika air mataku menetes, aku menangis, hanya aku dan Allah yang tau tentang apa yang aku rasain saat itu, tiba-tiba kakak tancapkan pisau tepat di hatiku. Beberapa minggu kita ndak ada komunikasi sama sekali. Dan aku berfikir “Kakak sudah melupakanku” jika memang ini yang terbaik, aku harus bisa menerimanya. Tiap hari, aku slalu berdoa semoga ini hanya mimpi buruk. Hingga suatu hari kakak kembali menghampiriku dan sedikit demi sedikit semua mulai kembali seperti semula. Semakin hari, aku semakin sayang kakak. Dan semakin hari, aku mulai bisa melupakan semua itu. Hingga saat ini, saat ini aku mulai merasakan itu lagi, merasakan bahwa aku akan kehilanganmu kak, tuk kedua kalinya. Dan tau ndak kak, pisau itu masih menancap dihatiku...


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar